Inilah 20 Penyebab Nyeri Kaki

 
image

1. Arthritis. Arthritis mempengaruhi sistem muskuloskeletal, terutama sendi. Kondisi ini bukan penyakit tunggal, tetapi istilah yang mencakup lebih dari 100 kondisi medis, dimana osteoarthritis adalah yang paling umum.

2. Osteoartritis. Osteroartritis merupakan kondisi tulang rawan kehilangan elastisitas, menjadi kaku dan akibatnya kerusakan lebih mudah. Tulang rawan secara bertahap akan mengikis di beberapa daerah, menyebabkan tendon dan ligamen menjadi teregang, sehingga terjadi rasa sakit. Sendi di kaki mungkin mulai bergesekan satu sama lain, menyebabkan rasa sakit.

3. Rheumatoid arthritis. Kondisi ini adalah bentuk arthritis dengan inflamasi. Para sinovium (membran sinovial) terserang, menyebabkan pembengkakan dan rasa sakit. Gejala bisa datang dan pergi, dan mungkin termasuk kekakuan, bengkak, dan nyeri di sendi.

4. Infeksi radang sendi (arthritis sebptic). Merupakan kondisi cairan sinovial dan jaringan sendi yang terinfeksi, biasanya oleh bakteri, tapi mungkin oleh virus atau jamur. Patogen menyebar melalui aliran darah dari jaringan yang terinfeksi di dekatnya, dan menginfeksi sendi. Pasien mungkin mengalami menggigil, kelemahan umum, demam, masalah menggerakkan anggota tubuh, rasa sakit yang parah pada sendi yang terinfeksi, terutama ketika mencoba untuk bergerak.

5. Mialgia. Merupakan kondisi nyeri otot. Hal ini bisa disebabkan oleh infeksi virus atau flu, pemakaian atau peregangan berlebihan pada otot atau kelompok otot. Kadang-kadang merupakan gejala sindrom kelelahan kronis.

6. Kram otot. Kondisi ini mungkin sangat menyakitkan dan dapat memiliki banyak penyebab, peregangan yang tidak benar, ketidakseimbangan elektrolit, risiko perubahan besar dalam suhu, atau dehidrasi.

7. Hamstring injury. Kondisi ini terjadi ketika salah satu dari otot-otot hamstring tertarik atau tegang. Otot hamstring berada di sepanjang belakang paha. Pasien mungkin merasakan rasa sakit yang tajam dan tiba-tiba di bagian belakang paha selama aktivitas fisik. Beberapa jam setelah cedera, mungkin akan ada beberapa nyeri atau bengkak, serta memar.

8. Patah tulang. Fraktur atau patah tulang mengacu pada setiap jenis tulang, dan kadang-kadang tulang rawan. Tidak semua patah tulang disebabkan oleh trauma, seperti pasien dengan osteoporosis mungkin memiliki tulang lemah sehingga dapat patah dengan tekanan minimum Fraktur adalah penyebab umum nyeri kaki, dan terjadi bila ujung saraf dalam jaringan yang mengelilingi tulang (periosteum) mengirim pesan nyeri ke otak. Terkadang, patah tulang dapat menyebabkan otot kejang, yang selanjutnya akan memperburuk rasa sakit.

9. Shin splints. Secara medis dikenal sebagai medial tibial stress syndrome, mengacu pada rasa sakit tepat di belakang atau sepanjang tibia (tulang kering). Shin splints terjadi ketika gaya terlalu banyak menanggung bawah pada tulang kering dan jaringan ikat yang menghubungkan otot ke tulang. Gejala mungkin termasuk rasa sakit atau nyeri, dan kadang-kadang bengkak ringan di daerah yang terkena.

10. Strain atau sprains. Strain adalah cedera pada tendon atau otot, sementara sprains atau terkilir adalah cedera pada ligamen.

11. Compartment syndrome. Merupakan kondisi ketika terjadi peningkatan tekanan dan pembengkakan yang mempengaruhi kompartemen (ruang terbatas), pembuluh darah, saraf dan mungkin juga tendon yang berjalan melalui kompartemen yang terpengaruh. Gejala biasanya meliputi kesemutan, mati rasa, nyeri, serta hilangnya gerakan di kaki. Akhirnya, pada waktunya, saraf bisa menjadi dikompresi, mungkin ada kelumpuhan, kontraktur, dan bahkan kematian.

12. Perdarahan. Cedera pada kaki dapat menyebabkan perdarahan internal yang dapat menyebabkan rasa sakit. Penumpukan darah dapat menekan ujung jaringan, tulang, dan saraf.

13. Peripheral artery disease (PAD). Juga dikenal sebagai penyakit arteri perifer, atau penyakit arteri perifer oklusif, yang mengacu pada penyumbatan pembuluh darah besar yang tidak terletak di dalam otak, koroner, atau pembuluh darah aorta. PAD dapat disebabkan oleh aterosklerosis, emboli, atau trombus, atau proses inflamasi yang menyebabkan stenosis (penyempitan pembuluh darah). embuluh darah ke kaki menjadi sempit, sehingga membatasi suplai darah. Rasa sakit, kelemahan, mati rasa, atau kram pada otot yang disebabkan oleh penurunan aliran darah dikenal sebagai klaudikasio. Pasokan darah yang buruk dapat menyebabkan beberapa komplikasi, seperti bisul, yang bisa sangat menyakitkan.

14. Deep vein thromboais. Juga dikenal sebagai DVT yang terjadi bila trombus (bekuan darah) berkembang dalam vena, hampir selalu di dalam kaki. Bekuan cenderung terjadi pada pembuluh darah di kaki, seperti vena femoralis atau poplitea, tetapi juga dapat berkembang di dalam panggul. Trombus-trombus dapat pecah dan terbawa ke paru-paru, sehingga menyebabkan emboli paru. Gejala dapat meliputi pembengkakan, nyeri, dan kehangatan di daerah yang terkena. Biasanya, rasa sakit dimulai di betis.

15. Skiatika. Kondisi ini terjadi ketika saraf sciatic teriritasi. Nyeri memancar dari punggung bagian bawah, berjalan turun hingga ke bawah lutut, melalui belakang paha dan bokong. Linu panggul dapat memiliki beberapa penyebab, seperti herniated disc yang menekan langsung pada saraf. Rasa sakit, mungkin dapat parah, kadang-kadang disertai dengan mati rasa, kesemutan, dan kelemahan otot. Bila cuaca sangat dingin, rasa sakit dapat menjadi lebih buruk.

16. Neuropati perifer. Kondisi ini mengacu pada masalah dengan fungsi saraf di luar tulang belakang, seperti di kaki. Gejala termasuk nyeri terbakar (terutama ketika berbaring), masalah dengan refleks, mati rasa, kesemutan, dan kelemahan. Neuropati perifer dapat disebabkan oleh obat tertentu, gagal ginjal, kekurangan vitamin, dan diabetes. Pada kasus yang berat, kaki pasien dapat menjadi terlalu sensitif terhadap sentuhan.

17. Diabetes. Pasien dengan diabetes memiliki risiko lebih tinggi mengalami nyeri kaki. Kondisi ini dapat karena komplikasi diabetes, seperti neuropati perifer atau beberapa masalah pembuluh darah yang mengakibatkan sirkulasi darah yang buruk.

18. Alkoholisme. Kondisi mengonsumsi alkohol yang berlebihan dapat memiliki efek merusak pada saraf otak, perifer, dan otot. Gejala umum dikaitkan dengan alkoholisme termasuk kesemutan pada kaki, nyeri terbakar, kesemutan, kelemahan otot, dan kepekaan terhadap panas.

19. Kanker. Gejala yang paling umum dari kanker tulang adalah nyeri. Kanker lainnya, seperti kanker prostat yang telah menyebar (metastasis), juga dapat menyebabkan nyeri di daerah panggul dan area kaki bagian atas. Ovarium atau kanker leher rahim juga dapat menyebabkan nyeri kaki.

20. Herpes zoster. Gejala herpes zoster termasuk rasa sakit di berbagai bagian tubuh, termasuk kaki.

Sumber: MedicalNewsToday

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s